Rabu, 11 Oktober 2017

Ngelapak di Medsos yang Tak Selalu Indah

Dari coba-coba, iseng, saya menjadikan media sosial yaitu facebook untuk gelar dagangan alias ngelapak. Biarpun sudah punya akun twitter, instagram dan juga ngeblog tapi saya belum bisa move on jualan di facebook biarpun gak selalu pecah telor.
Saya pernah diteror telpon gara-gara pesanan sudah seminggu belum sampe ke konsumen. Waktu dicek, ternyata barangnya nyangkut di Surabaya, untuk sampai ke Probolinggo harus tambah ongkos lagi sebanyak 150 ribu. Kaget dong saya, kesepakatan awal gak begitu, katanya ada kesalahan pas menimbang. Pas dikonfirmasi ke konsumen, dia gak kalah kaget, sampai akhirnya meluncur dengan manisnya tuduhan dan omelan buat saya, segala bukti yang saya punya soal barangnya yang betul-betul saya kirim tidak digubrisnya, pokoknya dia gak peduli apapun, yang penting barangnya nyampe, kalau gak nyampe juga bakal dilaporin polisi.
Di hari yang sama, telpon yang lain masuk pula, barang konsumen belum tiba juga di Rangkasbitung, setelah dicek ternyata barangnya nyangkut di Cilegon, untuk sampai ke konsumen, ekspedisinya lagi-lagi minta tambah ongkir, yang ini 100ribu. Saat saya konfirmasi ke konsumen, dia minta refund aja, dan minta secepatnya. Saya lalu kontak temen saya yang ada di Cilegon, saya minta tolong dia untuk sementara menampung barang itu daripada balik lagi ke Bogor, namun rupanya teman saya itu tidak bersedia dengan berbagai alasan.
Terus terang saya gak berani cerita sama suami, karena sejak awal beliau kurang setuju dengan aktifitas saya ini. Alhasil omelan dan tuduhan itu langsung mengingatkan saya sama mas bojo, saya langsung minta maaf meskipun beliau bingung saya minta maaf untuk apa. Tapi jawabannya ya dimaafkan, apalagi kondisinya saat itu sedang dinas.
Saat saya sharing sama emak-emak pebisnis di grup, hampir 100% bilang kalau saya yang harus nombokin ongkos kirim, buat nama baik kita sendiri sebagai seller. Tambah bingunglah saya, bukan apa-apa, tabungan saya gak punya sama sekali, laba yang tipis aja udah kepake buat kulakan. Mau bilang mas bojo rasanya juga gak mungkin, lha saya jualan niatnya bantuin kok hasilnya malah tambah membebani, kan gak lucu. Mau ngutang, ngutang ke siapa? Kata-kata pedas mbak konsumennya aja masih terasa menampar-nampar, ini mau nambah diomelin orang gara-gara mau ngutang yang pastinya saya gak bisa mastiin kapan bayarnya.
Akhirnya malam itu saya gak bisa tidur, cuma bisa sujud minta ampun di atas sajadah, sudah pasti dosa saya banyak meskipun tidak sengaja, dan saya pasrahkan bulat-bulat segala masalah saya hanya sama Allah.
Keesokan paginya saya masih bisa kasih senyum buat anak-anak, entah galaunya lari kemana, yang jelas perasaan saya udah lempeng kalo kata orang Sunda, udah gak ada beban, ringan kayak gak ada apa-apa.
Sekitar jam 9an pagi hape bunyi, pas dilihat ternyata mbak konsumen, seketika galau itu datang lagi, parno rasanya mau angkat telpon, tapi mau gak mauharus diangkat.
"Assalamualaikum, Mbak," sapanya. Saya curiga, kok suaranya jadi lunak gitu ya? Manis gitu kedengarannya. Dengan terbata saya jawab salamnya.
"Alhamdulillah barangnya udah sampe, Mbak," ujarnya riang. Asli itu lutut saya serasa mau rontok, saya yang dalam posisi berdiri langsung berlutut saking gak kuatnya.
Sebelum saya tanya kok bisa, dia sudah memberi salam perpisahan setelah minta maaf dan berterima kasih.
Beberapa saat kemudian saya menangis, ya Allah, rasanya Allah itu dekaaaat banget, saya merasa semakin hina karena saya hamba, siapalah saya tanpa pertolongan Allah? Setelah itu mendadak saya teringat sama Opie temen kuliah dulu, ya Allah kenapa baru ingat dia sekarang?
Dengan harap-harap cemas saya inbox Opie, tak disangka dia fast respon, bahkan pagi itu juga langsung transfer, ajaibnya bu guru ini sendiri yang ngambil barangnya di ekspedisi! Allahu akbar! Kalau Opi ada di dekat saya pasti udah saya peluk erat, dia bahkan gak tahu seberat apa tekanan yang dia bebaskan dari dada saya.
Terima kasih ya Allah, Engkau memang sebaik-baik penolong.

18 komentar:

  1. Ternyata ada kisah yang nggak saya tahu dari jualan online yaa..

    BalasHapus
  2. Balasan
    1. Iya Mbak tapi di atas duka tetap ada sukanyašŸ˜

      Hapus
  3. Alhamdulillah semuanya baik-baik saja ya, Mbak.

    BalasHapus
  4. Kalau saya sampai dikata-katain macem-macem, yang penipulah, yang.... entahlah... Ada yang paketnya ketukar sama ekspedisinya, yang ke jakarta dikirim ke kalimantan, yang ke kalimantan kekirim ke jakarta, bukan saya salah tulis alamat, tapi ekspedisinya yang salah kirim. Tapi yang begini konsumen ga mau tahu. Nombok ongkir sering.Konsumen ada yang mau nambahin ada yang ga mau tahu.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ya Allah Mbak sampe ribet gitu ya. Ya namanya konsumen emang gak mau tahu dan dengan gampangnya ngatain kita penipušŸ˜¢

      Hapus
  5. Kalau saya sampai dikata-katain macem-macem, yang penipulah, yang.... entahlah... Ada yang paketnya ketukar sama ekspedisinya, yang ke jakarta dikirim ke kalimantan, yang ke kalimantan kekirim ke jakarta, bukan saya salah tulis alamat, tapi ekspedisinya yang salah kirim. Tapi yang begini konsumen ga mau tahu. Nombok ongkir sering.Konsumen ada yang mau nambahin ada yang ga mau tahu.

    BalasHapus
  6. Alhamdulillah. Allah memberi solusi terbaik

    BalasHapus
  7. Alhamdulillah selama jualan online belum pernah kena duka macam ini, paling banter expedisi ngaret, beberapa nyangkut tapi gak sampe harus nombok. Pelajarannya beda-beda yaa Um.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aduh jangan deh Mbak. Cukup pengalaman orang lain aja dijadikan pelajaranšŸ˜Š

      Hapus
  8. Alhamdulillah. Ada solusi yang terbaik ya, Mbak

    BalasHapus
  9. Selalu Ada Haru biru di balik layar jualan online :)

    BalasHapus
  10. Pengalaman saya pas jualan sambal kacang, ongkirnya separuh harga sambal. pembeli lari semua, wkwkwkwk

    BalasHapus
  11. Jadi pelapak online itu memang susah susah gampang ya, Mbak. Aku dulu jadi pelapak online di awal-awal hadirnya pedagan online, sekitar tahun 2008. Perjuangan banget harus ngenalin konsep dagang online ke orang-orang. Lah keluarga sendiri aja enggak percaya.

    BalasHapus
  12. Makasih infonya... nanti kalau mau jualan on line jadi tau sedikit seluk beluknya

    BalasHapus